Isteri mgandung tp mengidam bau ex bf. Test dna tu sahkan anak tu bkn drah daging aku

Foto sekadar hiasan.Hai dan assalamualaikum buat kali ketiga untuk readers. Kalini episod ketiga untuk kisah rumahtangga aku.

Sebelum aku luahkan luahan hati aku buat kali ketiga disini, aku nak bagitahu awal-awal yang tiada paksaan untuk korang percaya atau tidak dengan luahan aku ini.

Part 1.

Isteri ngandung, tiba2 mengidam nak bau ex bf dia. Mcm2 perfume aku tukar xsama jgk

Part 2.

Isteri ngandung, tiba2 mengidam nak bau ex bf dia. Skrg aku tak yakin anak tu anak aku

Kalau korang nak kata ini cerita rekaan, silakan tetapi apa yang aku coretkan disini adalah pengalaman yang betul terjadi pada diri aku. Semoga perngalaman ini tidak terjadi dalam rumah tangga korang ye.

Ada yang komen kenapa Sara buat fake mengidam sedangkan boleh je jumpa Alip time aku outstation.

Aku dah bagitahu kan dalam confession sebelum ni yang Sara dan Alip hanya nk bodo-bodokan aku. Mungkin diorang suka rasa adrenaline bila dapat bodokan aku.

Ada yang komen luahan aku fake sebab pilot kat Malaysia ni tak ramai dan boleh detect siapa aku.

Untuk pengetahun, kat Malaysia ada banyak company airlines tak termasuk international airlines. Setiap company ada beratus pilot.

Kalau boleh detect aku, silalah cari aku. Kalau jumpa aku belanja ticket kemana saja untuk korang pergi.

Ada yang kata penceritaan aku tiada unsur sedih dan kecewa. Yang ni no komen sebab memang penulisan aku macam ni sejak dari sekolah.

Aku suka selit beberapa emosi dalam sebuah karangan. Maybe sebab aku budak sastera masa sekolah dulu.

Karang nanti mesti ada yang kata budak sastera mana boleh jadi pilot. Kalau ada yang kata gini, memang aku tak boleh buat apa lah.

Tapi takpelah, itu semua hak korang untuk komen. Terima kasih juga yang bagi aku kata-kata semangat dan sebagainya. Memang sebulan ni aku perlukn sangat kata-kata semangat itu.

Alhamdulillah, aku dah selamat berceraai dengan Sara. Penceraaian ni bukan di mahkamah.

Penceraaian ni berlaku semasa aku bergduh dengan dia. Kecewa sangat sampai aku lafaz ceraai on the spot. Dan penceraaian ini dah disahkan oleh Pejabat Agama.

Untuk status baby dalam kandungan Sara, berat untuk aku bagitahu yang status baby tersebut bukan daarah daging aku. Terlalu kecewa bila aku ingatkan balik semasa aku tahu keptusan paternity dan DNA itu.

Sekarang ni, aku tengah tunggu prosedur lengkap dari peguam aku untuk aku mulakan lafaz lian untuk aku deny baby tersebut untuk dinasabkan atas nama aku bila baby itu dilahirkan nanti.

Aku pun dah tak tahu nak tulis apa dah. Terlalu kecewa. Itu je yang aku boleh katakan. Lagi aku kecewa bila aku ceraaikan Sara, ibu Sara seolah menganggap aku ni lelaki yang tak berguna dan tak bertanggungjawab.

Ibu Sara suruh aku lupakan hal kecuraangan anak dia dan mulakan hidup baru balik. Bina balik kehidupan aku dengan Sara.

Ibu Sara minta aku bersabar dan membesarkan anak itu bersama Sara. Dia yakin yang Sara akan berubah.

Hell no. Maati hidup balik pun aku takkan kutip balik sisa tinggalan Alip untuk aku habiskan seumur hidup bersama. Apatah lagi bersama bayi yang bukan tanggungjawab aku.

Kau pergi lah melutut depan Alip sana. Suruh dia bela kau dengan bayi kau tu.

Alip ada call aku untuk jumpa. Nak bincang katanya. Siap datang berkali-kali ke rumah aku lagi untuk berbincang. Apa lagi yang nak dibincangkan pun aku tak tahu.

Aku mengelak dan sampai kesudah aku tak bercakap walau sepatah perkataan dengan makhluk yang dah mengh4ncurkan rumah tangga aku tu.

Sara pun keluar dari rumah aku tanpa bawa apa-apa barang yang aku belikan untuknya. Bagaimana dia datang dengan sebuah luggage, begitulah dia keluar.

Masa nak keluar tu pun ada hati nak ambil barang baby yang aku belikan.

Memang aku tak bagi lah. Semua barang tu aku yang beli, so barang tu akan stay dengan aku. Suruh lah bapak baby tu yang belikan.

Aku dah pun sedekahkan barang tu pada kakak aku. Kebetulan kakak aku pun pregnant. Kereta dan barang kemas yang aku beli pun aku ambil balik.

Lepas berceraai tu pun, ibu Sara selalu call aku bagitahu Sara demam lah, tak lalu makan lah apa semua. Pastu suruh aku datang melawat lah.

Aku nak je jawab “So What?” atau “Kesah pulak aku” tapi nampak macam kurang ajar sangat. So aku jawab lah suruh pergi h0spital, suruh dia makan ubat dsb.

Yang bertanyakan Sara ni cantik ke sampai selalu perli aku masa kahwin dulu, selalu compare aku dengan ex dia, selalu kata yang ramai berebutkan dia.

Yes, dia memang cantik. Tapi dah tak cantik dah sekarang bila jadi ex aku hahahaha.

Dia ex-banker. Aku kenal dengan dia pun dekat bank masa nak apply loan untuk beli rumah aku. Lepas kami kahwin, dia nak jadi housewife dan buat bisnes online je.

Aku masih lagi terkilan sampai sekarang sebab perkataan maaf tak pernah keluar pun dari mulut dia setelah apa yang dia buat kat aku.

Dia yang curaang, dia yang mengandungkan anak orang lain tapi kenapa aku yang rasa berat dan seolah aku yang buat salah pada dia.

Dia ada minta untuk last hug sebelum aku ceraai dia. Dan of course aku takkan hug dan sentuh dia. Dia ada ucapkan terima kasih je pada aku.

Maaf memang langsung takde keluar dari mulut dia.

Aku rasa ini jelah kot luahan hati aku. Lambat sikit luahan aku yang ni sebab kekangan kerja dan aku tunggu result paternity keluar sebelum confess kat sini.

Semoga korang semua dikurniakan kebahagaian dalam rumahtangga selalu okay.

Ini reaksi netizen.

Ahmad. Masa nilah nak tengok si ex bf kegilaan sara tu nak ke tak. Padam muka ko sara. Sila jangan lembut hati terima balik.

Kalau blh abai je pujukan dan rayuan mak si sara tu. Dah takde kena mengena sara dan anak tu dgn tuan. Semoga tuan berjumpa isteri solehah.

Yahya. Bangkai gajah tak boleh ditutup dgn nyiru, tahniah bro kerana bertindak dgn tegas dan cepat, biar dia pelihara anak dia bersama bf dia tu, syabas

Akma.Sedihnya..takpela take ur time to heal..insyaAllah sara pasti akan menyesal..belom tentu lagi alip akan layan dia sebagaimana kamu layan dia..

Apepun life must go on..tak perlu pandang belakang lagi..pasti ada hikmahnya semua ni berlaku..

takkan Allah jadikan sesuatu dengan sia-sia..insyaAllah mungkin akan bertemu jodoh yg baru yg lebih tahu menghargai..semoga Allah berikan ketabahan melalui ujian ini dengan penuh sabar…

Shida. Kak doakan agar awak dikurniakan pasangan hidup yg baik & solehah. InsyaAllah jangan ptus asa mencari isteri yg baik, janganlah jadikan rupa paras sebagai ukuran

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*